Manfaat Alpukat untuk Bayi

Ilustrasi manfaat alpukat untuk bayiSiapa yang tidak kenal alpukat? Buah lezat nan pulen ini ternyata memiliki banyak manfaat. Selain enak dikonsumsi sebagai buah, alpukat juga banyak digunakan sebagai bahan dasar kosmetik.

Alpukat sejatinya adalah buah jenis berry berbentuk buah pir, yang dikenal sebagai pir buaya atau buah mentega. Pir buaya panjang adalah karena penampilan bersisik dari beberapa varietas, terutama, alpukat Hass, yang memiliki kulit kasar hitam.

Beberapa varietas (seperti alpukat Hass) berwarna hijau gelap selama panen, namun, beralih ke warna kehitaman, karena mereka matang. Pohon Alpukat (Persea Americana), yang berasal dari Amerika Tengah dan Selatan, diyakini dibudidayakan oleh manusia sejak 8000 SM Secara bertahap, buah ini diperkenalkan ke daerah tropis dan subtropis lainnya di dunia.

Sekarang, Meksiko merupakan produsen terbesar dari buah-buahan, diikuti oleh Amerika Serikat, Brazil dan Columbia. Yang paling populer di kalangan varietas alpukat adalah Hass, dengan kulit cokelat kehitaman. Varietas lain yang populer adalah Fuerte, yang memiliki kulit hijau halus gelap dan biasanya lebih besar dalam ukuran, dari yang pertama.

Ada banyak varietas lain seperti, Zutano dan Bacon. Bagian yang dapat dimakan dari alpukat adalah dagingnya, yang hijau kekuningan dalam warna dengan sedikit rasa pedas dan berasa mentega.

Banyak wanita menggunakan daging buahnya sebagai masker untuk perawatan wajah. Juga digunakan sebagai perawatan tubuh dan rambut untuk creambath. Siapa sangka alpukat pun ternyata bermanfaat untuk bayi anda.

Manfaat alpukat untuk bayi telah banyak direkomendasikan oleh para dokter dan ahli gizi. Pemberian alpukat sebagai makanan pendamping asi (MPASI) atau sebagai tambahan dapat dimulai sejak bayi berusia 6 bulan ke atas.

Alpukat termasuk buah yang aman, seperti halnya pisang dan jeruk. Kandungan gizinya pun cukup tinggi. Alpukat termasuk buah yang memiliki kandungan lemak tinggi.

Kabar baiknya adalah bahwa lemak yang dikandung alpukat berasal dari “lemak baik”. Karena itu alpukat tidak mengandung kolesterol. Alpukat juga mengandung vitamin dan mineral yang cukup komplit.

Kandungan nutrisi alpukat dapat memenuhi kebutuhan bayi anda. Setidaknya ada 11 vitamin dan 14 mineral antara lain vitamin A, vitamin B2, vitamin B3, vitamin B6, vitamin C, vitamin E, mineral kalium, zat besi, sodium, forfor, mangan, asam folat, serat selulosa dan potasium.

Lemak nabati yang dikandung alpukat sangat baik untuk tubuh. Ini dapat memebuhi kebutuhan lemak bayi tanpa khawatir kegemukan.

Cara Penyajian

Alpukat dapat anda sajikan tanpa tambahan apapun atau sebagai campuran dengan makanan lain. Pilih alpukat yang cukup matang. Belah dua. Buang bijinya. Kerok daging buah menggunakan sendok. Saring menggunakan penyaring halus hingga seratnya terpisah.

Hasilnya dapat anda berikan pada bayi anda. Jika ingin memberi rasa, anda dapat menggunakan tambahan ASI/ susu bayi atau madu. Hindari tambahan pemanis lainnya.

Anda juga dapat mengolah alpukat dengan mencampurkannya dengan bahan makanan lain seperti bubur alpukat. Anda dapat membuat bubur beras terlebih dahulu dengan tambahan kaldu dari ayam atau daging.

Setelah bubur matang dan dingin, blender bersama alpukat yang sudah disaring. Tambahkan asi atau susu formula hingga mencapai kekentalan yang diinginkan. Berikan pada bayi anda selagi hangat.

Anda juga dapat mencampur alpukat dengan kentang dan labu kuning yang telah dikukus matang. Penyajian alpukat yang tanpa dimasak menjadikan kandungan nutrisi yang dikandungnya relatif terjaga. Karena itu bayi anda pun mendapatkan gizi terbaik untuk tumbuh kembangnya.

Manfaat Kesehatan Alpukat

Buah-buahan ini dikenal kaya akan nutrisi seperti, vitamin A, vitamin C, vitamin B6, vitamin E, vitamin K, folat, tembaga, kalium, kalsium dan magnesium. Ini juga merupakan sumber yang baik serat. Tidak seperti buah-buahan lainnya, alpukat memiliki kandungan lemak tinggi, yang menyumbang sekitar 70% sampai 80% dari kalori total.

Tingkat lemak di dalamnya hampir dua puluh kali lebih tinggi dari rata-rata kandungan lemak dalam buah-buahan lain. Sebuah buah alpukat menengah mengandung sekitar tiga puluh gram lemak, tetapi, kabar baiknya adalah bahwa 20 gram (dari 30 gram lemak) adalah lemak tak jenuh mono-(terutama asam oleat), yang bermanfaat bagi kesehatan.

  • Meskipun, banyak orang yang spekulatif dari lemak dan kandungan kalori dalam alpukat, peneliti menyarankan bahwa mono-tak jenuh lemak dalam buah ini, khususnya, asam oleat, dapat membantu menurunkan kadar kolesterol. Selain menurunkan kadar kolesterol jahat, alpukat dikatakan untuk mengurangi kadar trigliserida dalam darah.
  • Menjadi kaya kalium, mereka dapat menyediakan Anda dengan jumlah yang cukup dari mineral ini, yang mengatur tekanan darah. Alpukat mungkin terbukti bermanfaat untuk mencegah penyakit peredaran darah seperti, penyakit jantung, stroke dan hipertensi.
  • Alpukat mengandung sejumlah besar asam folat, yang juga dapat menurunkan risiko penyakit jantung dan stroke. Dengan tingkat tinggi asam folat, buah ini juga dikatakan baik untuk wanita hamil, sebagai nutrisi yang dapat mencegah cacat lahir.
  • Menurut beberapa penelitian baru-baru ini, asam oleat dalam buah-buahan dapat mencegah beberapa jenis kanker seperti kanker prostat. Ia telah mengemukakan bahwa nutrisi dalam buah ini dengan sifat anti-inflamasi dan antioksidan bertanggung jawab atas kegiatan ini. Selain mencegah sel-sel sehat dari balik ganas, nutrisi ini juga dapat menyebabkan kematian sel kanker.
  • Alpukat mungkin terbukti sangat berguna, ketika datang ke karotenoid, yang membutuhkan lemak untuk penyerapan mereka ke dalam aliran darah. Mereka berisi mono-lemak tak jenuh, yang membantu karotenoid untuk mendapatkan diserap dengan mudah. Studi menunjukkan bahwa karotenoid yang diserap lebih baik, pada orang yang mengkonsumsi alpukat.
  • Buah ini dapat dimasukkan dalam salad mengandung sayuran lain, sehingga karotenoid dalam bahan diserap lebih baik oleh tubuh.
  • Alpukat mengandung lutein karotenoid dalam jumlah yang cukup, dan lutein yang baik untuk mencegah masalah mata seperti, katarak dan degenerasi makula. Lutein juga dikatakan memiliki peran penting dalam mencegah penyakit jantung.
  • Alpukat mengandung glutathione, yaitu antioksidan yang dikatakan untuk mencegah penuaan dan meningkatkan sistem kekebalan tubuh. Seiring dengan vitamin E, glutathione dalam buah ini, diyakini memiliki sifat pembakaran lemak juga.
  • Seperti disebutkan sebelumnya, alpukat memiliki sifat anti-inflamasi dan ini dapat mencegah kondisi peradangan seperti osteoarthritis dan rheumatoid arthritis. Asupan buah ini juga dikatakan berguna untuk mengontrol bau mulut.
  • Buah ini juga dapat membantu bayi dalam menjaga kadar gula darah. Dengan tingkat tinggi serat larut, alpukat dikatakan untuk meningkatkan kondisi mereka dengan resistensi insulin. Alpukat menyatakan bahwa penggunaan alpukat kadang-kadang dapat membantu membalikkan kondisi medis.

Selain manfaat kesehatan di atas, ada kegunaan lain berbagai buah ini. Minyak alpukat digunakan dalam produk perawatan kulit dan rambut yang berbeda. Minyak ini juga digunakan untuk mengobati kondisi kulit tertentu seperti psoriasis.

Alpukat juga dapat meningkatkan sistem kekebalan tubuh dan digunakan sebagai makanan bergizi untuk bayi, yang dimulai dengan makanan padat. Ini merupakan unsur penting dalam beberapa rencana penurunan berat badan asupan nutrisi, sebagai mono-lemak tak jenuh dalam buah ini dapat mempercepat metabolisme dan dapat mengurangi konsumsi makanan.

Maka dilihat dari nilai diatas, manfaat alpukat untuk bayi, cukuplah banyak. Buah ini pun dikatakan memiliki efek menenangkan pada selaput lendir meradang dari lambung dan usus kecil. Sekarang bahwa Anda tahu lebih banyak tentang manfaat kesehatan dari alpukat, untuk bayi Anda, namun perlu di ingat untuk memberikannya, ketika usia bayi sudah mencapai 4-6 bulan.

Speak Your Mind

*