Sejarah Sepatu: Dari Sepatu Kets Sampai High Heels

Ilustrasi sejarah sepatuSiapa yang tidak mempunyai sepatu di rumah? Mungkin tidak akan ada orang yang menjawab kerena semua orang pasti mempunyai sepatu. Beragam jenis sepatu dapat dengan mudah kita jumpai di pasaran.

Jika Anda gemar mengoleksi sepatu, atau setidaknya menaruh minat pada model-model sepatu, maka tidak ada salahnya jika Anda menambah wawasan Anda tentang sejarah sepatu.

Pada abad-abad yang lampau, hingga sebelum abad ke-19, pada umumnya orang-orang berkelas rendah berjalan tanpa alas kaki. Sebaliknya, orang-orang yang berkelas lebih tinggi membedakan dirinya dengan cara menggunakan alas kaki.

Hal ini ditemukan dalam sejarah Mesir Kuno. Pada Zaman ini kaum bangsawan menggunakan alas kaki dari potongan kulit. Inilah cikal bakal sepatu.

Adapun sepatu yang bersol karet seperti yang kita kenal sekarang ini baru diproduksi untuk pertama kalinya pada 1800. Pada 1892 Goodyear membuat sepatu karet yang kemudian diberi nama Keds, atau yang lebih akrab kita kenal dengan sebutan “sepatu kets”.

Melompat lebih jauh dari sekadar alas kaki, sepatu untuk kebutuhan olahraga dibuat pada 1917 ketika Converse memproduk sepatu basket pertama, Converse All Star. Pada tahun yang sama, sepatu kets menjadi sepatu atletik pertama yang diproduksi secara besar-besaran.

Pada 1924, Adi Dassler mendirikan Adidas yang kemudian memproduksi sepatu tenis pertama pada 1931. Tidak mau ketinggalan, sepatu sepak bola pun lahir ketika perusahaan Puma berdiri pada 1948 yang memproduksi sepatu Puma Atom. Sepatu ini digunakan oleh tim sepak bola Jerman Barat saat itu.

Sedangkan Nike yang terkenal itu menyusul nongol pada 1962. Pada 1985, Nike menjadi ikon sepatu basket memanfaatkan popularitas sang legenda basket Chicago Bulls, Michael Jordan.

Siapa yang Menemukan Sepatu?

Penemuan sepatu dapat dihubungkan kembali ke peradaban masa lalu dan nenek moyang kita yang membutuhkan perlindungan menyeluruh pada tubuh, dan ini artinya meliputi untuk kaki mereka selama musim dingin yang keras atau saat mendaki medan berbatu.

Jadi jika Anda bertanya-tanya ‘mengapa sepatu diciptakan’, maka jawabannya terletak pada kenyataan bahwa kebutuhan nya memang ada, dan memang harus di ciptakan. Nenek moyang kita menutupi diri dengan pakaian yang terbuat dari kulit binatang, rumput dan bahan lainnya, namun, tidak ada pakaian tersebut yang mengepas untuk kaki.

Sejak ribuan tahun yang lalu, manusia tidak memiliki sarana yang cocok transportasi dan sebagainya sambil berjalan jarak jauh, kaki yang berjalan telanjang saja akan rawan terluka atau cedera.

Maka, untuk melindungi kaki, sandal diciptakan dan waktu berjalan sendal kini semakin maju, walau bentuknya tidak begitu berubah drastis dari semenjak diciptakanya, sandal lantas berkembang sebagai sepatu. Berbagai penelitian menunjukkan bahwa tanda-tanda sepatu pertama yang menyerupai sepatu yang ditemukan di gua-gua Spanyol sekitar lima belas ribu tahun yang lalu.

Gambar-gambar tersebut menunjukkan pria yang telah terikat kaki mereka dengan kulit binatang dan bulu di sekitar kaki mereka. Beberapa angka menunjukkan bantalan rumput dan daun papirus terjebak di sekitar kaki. Ini semua mungkin mengisyaratkan bahwa nenek moyang kita adalah penemu pertama sepatu.

Sebagaimana  penelitian yang menyarankan, pelacakan sepatu pertama yang dibuat sangat sulit seperti dalam setiap peradaban, berbagai bentuk dan jenis sepatu yang diproduksi.

Penemuan Sepatu

Sepatu paling awal terbuat dari berbagai jenis kulit, daun dan kulit mentah. Sepatu pertama dalam sejarah pada umumnya dibagi menjadi dua kategori, sandal dan sepatu.

Sementara sandal dibuat untuk memakai di daerah hangat dan selama musim panas, dan mokasin menawarkan perlindungan yang lebih kepada kaki. Para pembuat sepatu primitif mencoba untuk meningkatkan cengkeraman sepatu di kaki dengan melubangi sekitar sepatu sehingga dapat dengan mudah diikat dengan tali.

Sebagaimana halnya teknologi yang berkembang, maka telah terjadi perubahan drastis dalam tren dan desain sepatu. Selama abad pertengahan, sepatu untuk pria menjadi lebih panjang dan menunjuk ke arah jari kaki untuk melambangkan status yang lebih tinggi di masyarakat.

Perempuan boleh mengenakan sepatu dan pergelangan kaki yang dilengkapi dengan tali samping. Menjelang abad ke-15, pembuat sepatu membuat sepatu dengan tumit tinggi dan ini ditujukan untuk sepatu wanita.

Sementara itu sepatu wanita mulai diproduksi dalam berbagai gaya dan popularitas “sepatu Oxford” dipakai oleh mahasiswa Oxford tumbuh pesat, sepatu pria juga menjadi sangat populer. Pada abad ke-17, sepatu trendi dan bergaya menjadi pernyataan fashion untuk keluarga kerajaan. Saat ini, sepatu pernikahan juga merupakan bagian penting dari pakaian pengantin.

Dengan kemajuan teknologi dalam sepatu membuat mesin, kulit sol dalam sepatu yang mudah dibuat. Sebagai teknologi mengambil kursi mengemudi, manufaktur sepatu menjadi bisnis profesional dan tukang sepatu melihat penurunan dalam karya-karya mereka.

Sejalan dengan Perkembangan Zaman

Metode yang panjang dan memakan waktu tukang sepatu dapat diatasi dalam beberapa menit dan itulah sebabnya penemuan mesin jahit itu dilihat sebagai perkembangan yang besar dalam penciptaan sepatu.

Di Belanda juga diyakini telah memperkenalkan sepatu hak besar, Inggris membuat sepatu yang nyaman yang mudah untuk dipakai. Rusia juga dikenal untuk berkontribusi dalam penciptaan sepatu boot untuk perempuan berjalan dan boot hiking pria pertama. Sepatu bot ini disebut sepatu Alpine untuk membantu para pendaki Alpine yang menggunakan sepatu ini ketika mendaki gunung.

Sejak dua abad terakhir, sepatu telah berubah menjadi salah satu aksesori penting dari pecinta fashion. Berbagai perusahaan ikonik seperti Bata, Nike, Reebok dan Adidas telah menjadi sangat populer untuk merek dan kualitas produk nya. Inovasi dan gaya, keduanya telah mencapai ketinggian besar dalam unit manufaktur sepatu.

Ada sepatu atletik saat ini yang direkayasa sedemikian rupa untuk memenuhi persyaratan pelari dan pelatih. Dari memberikan kenyamanan untuk kaki, sepatu telah pindah ke menjadi mode simbol status. Sekarang kita tahu tentang orang-orang yang berada di balik penemuan sepatu. Mereka adalah sebagian dari nenek moyang kita yang dikonsep ide membuat sepatu dan manufaktur saat ini sepatu telah menjadi industri besar..

Dari Olahraga ke Mode

Tentu, kebutuhan kita akan sepatu tidak melulu untuk olahraga. Dalam sejarahnya, tren sepatu beringsut dari olahraga ke mode. Pada awal 1950-an, sepatu sneakers menjadi tren di kalangan anak muda yang biasanya memadukan sepatu jenis ini dengan celana jeans. Pada tahun ini juga sepatu ber-hak tinggi (high heels) yang populer dengan sebutan “stiletto” marak digunakan.

Pada 1970, sepatu ber-hak setinggi 2 sampai 5 inci diincar oleh para pengikut mode. Tren sepatu kembali ke era sepatu bersol rata pada 1990 ketika ramai model persegi dan berwarna. Namun, sepatu ber-hak segera kembali ke kejayaannya.

Sepatu high heels dengan model wedge shoes (bertumit sebiji) menjadi tren di kalangan wanita pada era 2006 – 2008. High heels terus menjadi incaran para wanita yang ingin menonjolkan sisi kecantikan lewat alas kakinya.

 

Speak Your Mind

*